Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Dari Ide Menjadi Ikon: 50 Tahun Floppy Disk

 


Lima puluh tahun yang lalu, IBM memperkenalkan floppy disk drive pertama, IBM 23FD, dan floppy disk pertama. Floppy membuat kartu berlubang menjadi usang, dan penerusnya menguasai distribusi perangkat lunak selama 20 tahun ke depan. Berikut adalah melihat bagaimana dan mengapa floppy disk menjadi ikon.


Asal-usul Floppy Disk

Sepanjang tahun 1960-an, IBM mengirimkan banyak mainframe dengan memori inti magnetik, yang dapat mempertahankan isinya saat dimatikan. Ketika industri komputer mainframe mulai menggunakan memori transistor solid-state yang kehilangan isinya saat dimatikan, IBM mendapati dirinya membutuhkan cara untuk dengan cepat memuat perangkat lunak sistem ke dalam mesin baru ini saat boot untuk menjalankannya. Solusi konvensional memerlukan pemuatan data dari tumpukan kartu berlubang atau gulungan pita magnetik, yang bisa lambat dan besar.


Hal itu menyebabkan pencarian, mulai tahun 1967 , untuk media penyimpanan baru yang dapat dipindahkan yang dapat menyimpan informasi tanpa daya dan dapat dengan mudah dipindahkan ke situs instalasi komputer jarak jauh. Segera, tim teknik IBM yang dipimpin oleh David L. Noble datang dengan cakram plastik fleksibel berputar yang diresapi dengan oksida besi yang dapat menahan muatan magnet yang mirip dengan pita magnetik. Untuk meningkatkan keandalan, tim menempatkan disk di dalam selongsong plastik yang dikelilingi oleh kain yang dapat menyapu debu saat disk diputar.



Pada tahun 1971, IBM memperkenalkan floppy disk drive komersial pertama di dunia, 23FD Floppy Disk Drive System . Itu menggunakan 8″ disk persegi yang menampung sekitar 80 kilobyte. Dalam batasan penting, drive hanya bisa membaca data, tidak menulisnya. Sebuah drive khusus di IBM menulis disk yang kemudian akan didistribusikan ke sistem komputer jarak jauh untuk memuat pembaruan sistem. Awalnya, IBM menyebut media floppy disk pertamanya sebagai "Magnetic Recording Disk" atau "Magnetic Disk Cartridge."



IBM menyebut disk barunya sebagai "floppy disk" karena fleksibel, tidak seperti hard disk plat aluminium kaku yang datang sebelumnya. Ide untuk floppy disk yang berputar sangat baru sehingga ComputerWorld menggambarkan teknologi floppy disket bersaing yang dikembangkan oleh Innovex sebagai "lembaran pita magnetik" pada tahun 1972.


Pada tahun 1973, IBM merilis versi halus dari floppy disk 8" yang disebut "IBM Diskette" ("Diskette" yang berarti disk kecil—dan juga berpotensi mengacu pada posisi sekundernya relatif terhadap hard disk dalam sistem komputer.). Dengan floppy drive 33FD IBM Diskette yang cocok, pengguna dapat menulis data ke disk serta membaca darinya, sehingga IBM memujinya sebagai media baru.


Media IBM Diskette baca-tulis yang baru pertama kali digunakan dalam Sistem Entri Data IBM 3740 , yang dirancang oleh perusahaan untuk menggantikan sistem entri data " keypunch " yang digunakan pada saat itu yang akan menulis data ke tumpukan kartu berlubang kertas.



Disket floppy mewakili terobosan substansial dalam penyimpanan data komputer, dengan setiap disket setara dengan sekitar 3.000 kartu berlubang dalam kapasitas data. Dibandingkan dengan tumpukan besar kartu berlubang, floppy disk kecil, portabel, ringan, murah, dan dapat ditulis ulang.


Perusahaan pesaing segera mulai membuat floppy drive 8 inci yang dapat membaca dan menulis format floppy disk IBM, dan standar baru lahir.


Dari Mainframe ke PC

Meskipun awalnya digunakan untuk sistem komputer mainframe, disket dengan cepat memainkan peran penting dalam revolusi komputer pribadi pada pertengahan 1970-an.


Sementara pada awalnya, biaya tinggi dari 8″ floppy drive dan pengontrol membuat banyak penggemar PC awal menempel pada pita kertas atau drive kaset untuk penyimpanan, teknologi floppy terus mendorong maju. Pada tahun 1976, Shugart Associates menemukan floppy drive 5,25″ , yang memungkinkan media dan drive yang lebih kecil dan lebih murah.



Terobosan PC konsumen, seperti sistem Disk II Steve Wozniak untuk Apple II, membawa penyimpanan floppy disk ke massa di akhir 1970-an. Meskipun beberapa komputer rumah murah masih secara teratur menggunakan tape drive untuk penyimpanan sampai pertengahan akhir 1980-an, floppy drive menjadi peralatan standar untuk komputer pribadi berorientasi bisnis awal pada akhir 1970-an. Pada tahun 1981, IBM PC 5150 dikirimkan dengan rongga untuk dua floppy drive internal 5,25 inci, semakin memperkuat penggunaannya di industri.


Format Floppy yang Menarik Selama Bertahun-tahun



Selama empat dekade, lusinan pabrikan bereksperimen dengan format dan kepadatan floppy disk yang berbeda. Berikut adalah daftar beberapa yang terkenal, termasuk beberapa yang telah kami sebutkan.

  • Kartrid Disk Magnetik 8-inci (1971): Ketika diperkenalkan oleh IBM, disket 8″ pertama hanya menampung 80 KB data dan tidak dirancang untuk ditulis oleh pengguna. Tetapi mereka mengatur template yang disalin oleh format floppy disk yang lebih baru.
  • Disket IBM 8-inci (1973): Sistem floppy disket baca-tulis pertama dari IBM diluncurkan dengan Sistem Entri Data IBM 3740 . Disk awal bisa menampung sekitar 250 KB. Kemudian format disket 8″ dapat menampung hingga 1,2 megabyte per disk.
  • 5,25-inci (1976): Diciptakan oleh Shugart Associates, disket 5,25″ awal hanya dapat menampung sekitar 88 KB. Pada tahun 1982, floppy 5,25″ berdensitas tinggi dapat menampung 1,2 MB.
  • 3 inci (1982): Sebagai proyek bersama antara Maxell, Hitachi, dan Matsushita, " Compact Floppy " 3 inci dikirimkan dalam cangkang keras dan awalnya menampung sekitar 125 KB (format satu sisi), tetapi kemudian diperluas menjadi 720 KB. Ini sebagian besar ditemukan digunakan dalam pengolah kata dan komputer Amstrad , tetapi tidak pernah tersebar luas di AS
  • 5,25″ Apple FileWare (1983): Format floppy 5,25″ khusus ini dengan dua jendela baca-kepala yang hanya digunakan di komputer Apple Lisa dapat menampung sekitar 871 KB data. Apple segera menghentikan penggunaannya demi drive Sony 3,5 inci di model mendatang.
  • 3,5 inci (1983): Beberapa perusahaan mengirimkan floppy disk 3,5 inci pertama berdasarkan desain Sony yang dapat menampung 360 KB dalam konfigurasi satu sisi, atau 720 KB dua sisi. Versi selanjutnya dapat menyimpan hingga 1,44 MB atau 2 MB data.
  • 2-inci (1989): Pada tahun 1989, baik Sony dan Panasonic memulai debutnya format floppy drive 2″ yang digunakan dalam pengolah kata Jepang, kamera video diam , dan yang paling menonjol, laptop Zenith Minisport . Format Sony dapat menampung 812K data, dan Panasonic, 720K.
  • 3.5″ Floptical (1991): Dikembangkan oleh Insite Peripherals, format tidak jelas ini menggunakan disk khusus yang mirip dengan disket 3,5″ yang masing-masing dapat menampung 21 MB berkat teknologi pelacakan kepala optik yang meningkatkan kepadatan trek secara dramatis.
  • Zip Disk (1995): Zip Disk 100 MB Iomega menjadi standar floppy disk alternatif di akhir 1990-an dan awal 2000-an. Model selanjutnya menampung hingga 750 MB data.
  • 3.5″ Imation SuperDisk (1996): Stand terakhir format floppy 3.5—sejauh menyangkut kepadatan baru—datang dalam bentuk disk magnetik 120 MB yang mencapai kepadatan data tinggi berkat teknik pelacakan laser. Pada tahun 2001, Imation merilis versi 240 MB disk. Sebagai bonus, drive SuperDisk juga dapat membaca disket 3,5 inci biasa.


Floppy sebagai Ikon Simpan

Dengan begitu banyak orang yang menggunakan floppy disk untuk menyimpan data komputer di komputer pribadi pada 1980-an dan 1990-an, program perangkat lunak di era GUI mulai mewakili tindakan menyimpan data ke disk dengan ikon floppy disk fisik. Puluhan tahun kemudian, tren berlanjut dalam program seperti Microsoft Word dan Microsoft Paint.



Hal ini menimbulkan beberapa kritik karena fakta bahwa banyak pengguna komputer saat ini tidak tumbuh menggunakan floppy disk, sehingga mereka mungkin tidak tahu apa itu. Selama dekade terakhir, ada lelucon yang beredar di internet di mana seseorang mewakili floppy nyata sebagai ikon "Simpan" yang dicetak 3D.



Skeuomorphism ada di mana-mana dalam desain antarmuka, dengan roda gigi mewakili cara kerja bagian dalam (Pengaturan) komputer, kamera SLR mewakili aplikasi kamera, dan penerima telepon antik sering digunakan sebagai tombol "panggilan" atau ikon aplikasi telepon. Sementara beberapa orang yang lebih muda mungkin tidak tahu apa itu floppy disk saat ini, mereka mungkin telah mengetahui bahwa itu mewakili tindakan "simpan", bahkan jika mereka tidak tahu asal-usulnya.


Nenek moyang teknologi juga ada dalam bahasa kita. “Dasbor” awalnya adalah panel kayu di bagian depan kereta yang dirancang untuk melindungi pengendara dari lumpur yang ditendang oleh kuda, tetapi seiring waktu, kata tersebut memperoleh makna baru karena mulai mewakili hal yang berbeda—dari interior mobil hingga antarmuka perangkat lunak. Apakah ikon penyimpanan floppy disk akan berakhir seperti itu juga? Hanya waktu yang akan memberitahu.


Akhir dari Floppy

Setelah pengenalan CD-ROM drive pada 1980-an dan adopsi massal pada 1990-an, dan kemudian persaingan dari Zip Disk, CD-R, USB thumb drive, dan seterusnya, format floppy 1,44 MB 3,5″ tampaknya hancur pada akhir tahun. 1990-an. Namun formatnya bertahan jauh lebih lama dari yang diperkirakan siapa pun, secara teratur dikirimkan di PC hingga pertengahan 2000-an berkat peran tradisionalnya dalam menyediakan pembaruan BIOS untuk motherboard PC dan sebagai cara murah untuk mendistribusikan driver perangkat untuk periferal PC.


Apple membuat langkah tegas terhadap floppy disk pada tahun 1998 dengan merilis iMac , yang secara kontroversial menghilangkan segala jenis floppy drive untuk pertama kalinya dalam sejarah Macintosh. Pada saat itu, Apple berasumsi bahwa orang dapat mentransfer file melalui LAN, CD-ROM, dan melalui internet—dan sebagian besar perusahaan benar. Tanpa ketergantungan warisan pada upgrade BIOS dengan floppy, Mac bebas untuk memutuskan ikatan floppy lebih awal dari kebanyakan.



Sementara beberapa orang masih menggunakan disket untuk transfer data cepat pada akhir 2000-an, akhir komersial disket akhirnya datang. Pada tahun 2010, Sony mengumumkan bahwa mereka akan menghentikan produksi floppy disk pada bulan Maret 2011 karena berkurangnya permintaan, dan hari ini, tidak ada yang memproduksi floppy disk atau floppy drive, setidaknya sepengetahuan kami.


Namun, penggunaan disket yang lama tetap ada. Hingga akhir 2019 , beberapa sistem senjata nuklir Amerika Serikat masih mengandalkan disket 8 inci untuk beroperasi dengan baik, meskipun baru-baru ini menerima peningkatan tanpa disket. Pada Agustus 2020, The Register melaporkan bahwa pesawat Boeing 747 masih menerima pembaruan perangkat lunak penting melalui disket 3,5 inci. Mengapa tetap dengan mereka? Karena mereka adalah teknologi yang andal dan dikenal, dibangun ke dalam sistem kritis yang tidak mudah untuk ditukar begitu saja tanpa berpotensi membahayakan nyawa.


Saat ini, banyak penghobi komputer vintage masih menggunakan disket untuk bersenang-senang. Tetapi jika Anda sendiri masih memiliki data penting pada disket, mungkin lebih baik untuk mencadangkannya ke format yang lebih modern ( bukan CD-R !) karena disket lama dapat kehilangan data seiring waktu karena kerusakan lingkungan atau hilangnya muatan magnetis pada disket. permukaan disk.


Either way, 50 tahun setelah peluncuran floppy disk, sungguh menakjubkan bahwa teknologi ini masih bersama kita. Saya akan mengatakan itu sukses besar, dan IBM berhak bangga pada dirinya sendiri karena awalnya menciptakan media. Selamat ulang tahun, disket!

Posting Komentar untuk "Dari Ide Menjadi Ikon: 50 Tahun Floppy Disk"