Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Teori Warna untuk Foto Hebat

 


Warna adalah salah satu elemen fotografi yang paling penting, tetapi juga salah satu yang paling canggung untuk dipelajari bagaimana menggunakannya dalam foto Anda. Tidak seperti mengendalikan kamera Anda , ini bukan keterampilan mekanis yang dapat Anda kuasai dengan sedikit latihan. Warna membutuhkan teori untuk dipahami—jadi mari kita mulai.


Mengapa Warna Penting?



Manusia dapat membedakan sekitar satu juta warna yang berbeda, dan mereka adalah bagian besar dari cara kita melihat dunia. Perubahan halus pada warna wajah seseorang adalah bagian dari apa yang memberi tahu kita apakah mereka senang, malu, atau marah, misalnya.


Tapi warna bukan hanya hal yang fungsional. Masyarakat manusia menempatkan makna emosional yang besar pada warna yang berbeda. Ada seluruh bidang psikologi yang dikhususkan untuk mempelajari bagaimana hal-hal seperti warna ruangan tempat kita berada dapat memengaruhi suasana hati dan sikap kita. Foto yang lebih hangat tampak lebih mengundang, sementara gambar yang lebih dingin dan lebih biru memiliki getaran yang berbeda dan lebih angkuh.


Dan tentu saja, warna yang menarik hanya terlihat bagus. Alasannya mungkin jauh di dalam kode genetik kita, tetapi memang ada sesuatu yang istimewa tentang jingga tua dari matahari terbenam, dan beberapa warna terlihat lebih baik bersama-sama daripada yang lain. Sebuah foto yang merupakan campuran dari warna-warna yang saling berbenturan tidak semenyenangkan mata seperti sesuatu dengan warna biru dan emas yang saling melengkapi.


Jika semua ini terdengar agak plin-plan, ya memang begitu. Banyak hal tentang bagaimana warna dipersepsikan tergantung pada prakonsepsi dan konteks budaya. Merah bisa menjadi santai dan peringatan, simbol cinta atau kemarahan. Namun, penting untuk dipahami bahwa warna pada gambar Anda penting—dan Anda dapat mengontrolnya untuk mendapatkan foto yang lebih baik.


Komponen Warna

Ada beberapa model warna yang berbeda, tetapi yang paling berguna untuk fotografi disebut HSL. Ini berbeda dari model warna Dasar/Menengah/Tersier yang mungkin Anda pelajari di sekolah .


Di HSL, setiap warna memiliki tiga komponen utama: Hue (atau warna), Saturation-nya (atau seberapa intens warnanya), dan Luminance-nya (atau seberapa cerah warnanya).


Warna



Hue cukup intuitif: Ini adalah warna dasar. Rona warna biasanya dideskripsikan menggunakan roda warna yang berubah dari merah (0º) hingga kuning (60), hijau (120º), cyan (180º), biru (240º), magenta (300), dan kembali ke merah (360º).


Kejenuhan



Saturasi adalah tentang seberapa intens suatu warna. Warna yang lebih intens lebih jenuh, sedangkan warna yang kurang intens kurang jenuh. Di Photoshop dan sebagian besar program pengeditan gambar, saturasi warna biasanya dinyatakan sebagai persentase.


Luminance (atau Kecerahan)



Luminance atau Brightness adalah seberapa terang atau gelap suatu warna. Misalnya, merah bisa menjadi hampir merah muda cerah atau merah marun gelap tergantung pada pencahayaan.


Menggunakan HSL

Meskipun jauh dari model warna yang sempurna untuk semuanya, HSL sangat bagus untuk fotografer, karena memberikan kita cara untuk mempertimbangkan warna secara individual atau bersama-sama. Banyak skema warna umum didasarkan pada roda warna rona:


Warna analog adalah warna yang duduk bersebelahan, seperti merah dan jingga, biru dan sian, atau biru dan hijau.

Warna-warna komplementer adalah warna-warna yang letaknya berhadapan langsung, seperti kuning dan biru dan merah dan cyan.


Dan kemudian ada skema warna yang lebih maju, seperti triadik, kuadratik, dan komplementer split, yang akan kita bahas di artikel lain.


Menggunakan Warna di Gambar Anda

Sekarang setelah Anda memahami dasar-dasar teori warna, mari kita lihat praktiknya.


Gambar Monokrom



Gambar monokrom adalah gambar yang terdiri dari satu rona, dengan variasi saturasi dan kecerahan. Gambar hitam-putih adalah foto "monokrom" klasik, tetapi Anda dapat memiliki gambar monokrom dengan warna apa pun.



Juga, bahkan gambar hitam-putih dapat memiliki sentuhan warna pada mereka. Tergantung pada proses pengembangannya, cetakan film bisa sedikit hangat (sepia) atau sedikit dingin (cyanotype).



Meniru proses ini di Photoshop adalah cara yang bagus untuk mengubah mood gambar Anda secara halus.


Gambar Tonal



Gambar tonal menggunakan warna analog, yaitu warna yang duduk bersebelahan pada roda warna.



Hijau dan biru, dengan mungkin sedikit kuning, adalah hal yang sangat umum—terutama dengan gambar lanskap. Warna-warna tersebut sering muncul bersamaan di alam, sehingga mudah digunakan.



Tetapi dengan itu, gambar tonal tidak terbatas pada alam. Lihatlah sekeliling dan Anda dapat menemukan peluang dalam pemandangan jalanan yang sederhana. Foto di atas menggunakan warna cokelat—atau benar-benar oranye dan kuning.


Gambar Pelengkap

Warna komplementer membuat beberapa gambar terbaik.



Contoh klasiknya adalah matahari terbenam oranye di atas laut biru tua, tetapi lihat roda warna dan Anda akan melihat bahwa Anda memiliki selusin atau lebih pasangan yang mungkin. Lihat saja bagaimana green bekerja dengan magenta dalam bidikan ini—sangat menakjubkan.



Menerapkan Teori Warna ke dalam Praktek

Setelah Anda memahami bagaimana warna dapat bekerja dalam gambar Anda, bagian selanjutnya adalah mempraktikkannya di dunia nyata.


Sayangnya, dibutuhkan banyak pekerjaan untuk menemukan situasi dengan palet warna yang bagus. Sebagian besar adegan potensial tidak terdiri dari warna yang saling melengkapi dengan sempurna. Mereka adalah kekacauan eklektik dari apa saja dan segalanya.



Namun, ada beberapa trik yang dapat Anda gunakan untuk meningkatkan peluang Anda menemukannya:


Cuaca adalah teman Anda . Hari-hari kelabu, kabut, hujan lebat, salju, dan jenis cuaca lainnya dapat membuat suasana menjadi tidak jenuh dan menyatukan semuanya.



Matahari terbit, terbenam, dan jam-jam di sekitarnya adalah waktu yang tepat untuk mengambil foto . Warna biru, merah, dan oranye yang Anda dapatkan dari matahari (tergantung pada waktu yang tepat) mudah digunakan.


Awasi dan bawalah lensa telefoto . Bahkan dalam adegan yang sibuk, bisa ada elemen yang memiliki warna analog atau komplementer yang bisa Anda foto.



Dan bahkan ketika Anda menemukan peluang foto berwarna yang bagus, menangkapnya di dalam kamera hanyalah setengah dari pekerjaan . Gambar yang bagus selalu membutuhkan semacam pascaproduksi , terutama jika Anda ingin menekankan warna.



Beberapa hal yang dapat Anda lakukan adalah:

  • Hapus—atau desaturasi—elemen dengan warna yang benar-benar mengganggu atau berbenturan.
  • Gunakan lapisan gradien dan alat lain untuk "mewarnai" gambar sehingga warnanya lebih dekat satu sama lain.
  • Dan dalam banyak kasus, Anda dapat  mengonversi foto menjadi hitam putih —walaupun itu membawa serangkaian pertimbangan yang berbeda.



Tetapi seperti semua hal dalam fotografi, tidak ada alternatif selain mengambil kamera Anda, keluar dari pintu, dan memotret banyak gambar dengan niat . Anda sekarang memiliki pemahaman yang cukup tentang dasar-dasar teori warna untuk mencari peluang untuk menggunakannya. Cara terbaik untuk belajar lebih banyak adalah dengan melakukan.

Next Post Previous Post
No Comment
Add Comment
comment url