Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Apa Itu Scalper Online dan Apa yang Mereka Lakukan?

 


Scalping online tidak ada hubungannya dengan rambut Anda. Ini adalah praktik membeli dan menjual barang-barang yang diminta untuk mendapat untung. Cari tahu cara kerjanya dan mengapa itu bisa berdampak buruk bagi pelanggan tetap.


Apa Itu Scalping?

Ketika dibahas secara online, scalping biasanya mengacu pada praktik menghasilkan uang dengan menjual kembali sesuatu dalam persediaan terbatas. Seorang calo membeli barang secara online dengan harga eceran dan kemudian menjualnya kembali untuk mendapatkan keuntungan di tempat lain. Keuntungan ini bisa kecil, seperti beberapa dolar ekstra, atau bisa berkali-kali lipat dari harga aslinya.


Scalper sering memanfaatkan kelangkaan, membeli barang dengan ketersediaan terbatas dan permintaan tinggi. Banyak juga yang menggunakan teknologi untuk keuntungan mereka dengan perangkat lunak yang dirancang untuk mengotomatisasi proses scalping.


Atau, scalping dapat merujuk pada strategi perdagangan aset keuangan yang melibatkan pembelian dan penjualan cepat untuk menghasilkan keuntungan kecil pada perubahan harga. Praktik ini umumnya tidak terkait dengan scalping item dan sering digunakan dalam lingkaran keuangan dan perdagangan.


Item Apa yang Dikelupas?

Scalping dimulai dengan tiket ke acara, seperti konser dan permainan olahraga. Praktek calo tiket bahkan mendahului internet. Scalper akan berdiri di luar tempat acara mencari orang tanpa tiket masuk dan berusaha menjual tiket dengan harga tinggi pada menit terakhir. Dengan digitalisasi penjualan tiket, praktik ini sebagian besar telah berpindah secara online — meskipun scalping masih sangat umum dalam kaitannya dengan acara.



Tiket untuk acara populer dapat terjual habis dalam hitungan menit atau bahkan detik. Scalper akan sering membeli tiket sebanyak mungkin dan kemudian mengunggahnya ke pasar penjualan kembali tiket populer atau situs web rahasia seperti Craigslist atau Facebook Marketplace. Bergantung pada acara dan harga tiket, tiket masuk ini dapat dijual berkali-kali lipat dari harga awalnya.


Belakangan ini, scalping juga muncul di ranah elektronik. Kekurangan chip selama setahun terakhir telah menyebabkan menyusutnya pasokan perangkat keras komputer, terutama kartu grafis dan konsol game generasi berikutnya seperti PS5 dan Xbox One . Selama rilis awal konsol terbaru, ratusan konsol PlayStation dan Xbox yang dikupas membanjiri pasar online seperti eBay.

Ada beberapa karakteristik yang berlaku untuk hampir setiap item yang di scalping. Ada:

  • persediaan barang yang terbatas.
  • rilis simultan atau "jatuhkan" dari stok yang tersedia.
  • permintaan yang tinggi untuk barang tersebut, bahkan di pasar penjualan kembali


Sepatu kets langka adalah salah satu barang yang paling sering dikupas, karena dianggap sebagai barang kolektor yang berharga. Kolektor sepatu, juga disebut "sneakerheads", sering memperhatikan rilis terbaru — terutama desain edisi khusus dengan lari terbatas. Situs web StockX telah menjadi salah satu pasar online paling populer hampir seluruhnya karena perdagangan sepatu. Ini memberikan harga jual kembali saat ini untuk model yang berbeda, dan sebagian besar model baru segera terdaftar di StockX segera setelah dirilis.


Metode Scalping

Cara scalping yang paling berteknologi rendah adalah dengan hanya bertindak sebagai konsumen rata-rata dan mencoba membeli barang segera setelah tersedia. Ini melibatkan sering menyegarkan halaman toko dan segera membelinya tepat pada waktu drop. Ini memiliki keberhasilan yang beragam, karena item tersebut mungkin terjual habis sebelum calo membelinya, tetapi metode ini kurang rentan terhadap tindakan anti-scalping oleh etalase dan penjual.


Metode lain adalah dengan menggunakan rilis awal. Ini melibatkan pemanfaatan hubungan pribadi dan informasi orang dalam untuk membeli barang sebelum mereka keluar di pasar dan kemudian menjualnya ketika barang tersebut tersedia untuk umum. Misalnya, jika Anda memiliki hubungan dengan produsen elektronik, Anda mungkin dapat memperoleh item sebelum dirilis dan menjualnya kembali segera setelah penurunan awal.


Namun, kebanyakan calo membeli barang menggunakan bot scalping. Bot ini menggunakan serangan yang ditargetkan untuk mencegah pelanggan tetap membeli barang dan kemudian mengambil tiket dalam jumlah besar segera setelah dirilis. Mereka kemudian mendaftarkannya secara otomatis di situs web pihak ketiga dan menjual tiket dengan untung. Praktik ini lazim dalam penjualan sepatu kets dan tiket.


Efek Scalper



Scalper buruk bagi konsumen biasa. Mereka menyebabkan harga naik, kadang-kadang ke tingkat selangit yang mungkin di luar kisaran harga orang-orang yang menabung untuk membeli barang-barang tersebut. Mereka juga mempersulit konsumen untuk mendapatkan barang yang diinginkan mendekati tanggal rilis. Hal ini terutama berlaku untuk barang-barang dengan waktu terbatas seperti tiket .


Mereka juga buruk bagi perusahaan yang awalnya menjual barang. Ada insiden acara yang sebagian besar tempat kosong karena tiketnya telah diklaim sepenuhnya oleh calo. Perusahaan game seperti Sony dan Microsoft kehilangan potensi penjualan game dan langganan karena konsol yang seharusnya dimainkan duduk di rumah pengecer, menunggu untuk dibeli kembali.


Untungnya, banyak perusahaan mulai menerapkan tindakan anti-scalping di etalase mereka. Solusi ini dapat berkisar dari keamanan online yang lebih baik hingga hanya mengizinkan satu tiket dijual per orang dan meminta identifikasi. Beberapa toko bahkan telah menggunakan sistem acak untuk mengalokasikan setetes item terbatas, mengundi kesempatan untuk membeli item tertentu kepada pemenang.


Di masa depan, kami berharap bahwa metode ini akan membantu mengurangi scalping online, tetapi selama ada pelanggan yang bersedia membayar harga tinggi untuk item yang banyak diminta, scalping kemungkinan akan tetap bersama kami untuk waktu yang akan datang.

Posting Komentar untuk "Apa Itu Scalper Online dan Apa yang Mereka Lakukan?"